Skip to main content

JIS dan Anak-anak Kita (Tulisan Rhenald Khasali)

Tulisan dari Pak Rhenald Khasali yang "nyambung" dengan studi perilaku sosial baik di masyarakat maupun di perusahaan. Disinggung di the influencer, the power of habits, dan juga change anything, buku terakhir yang saya baca, pentingnya melakukan observasi terhadap subyek subyek yang penting, termasuk diri anda sendiri. 

Sekali lagi, kata kuncinya observasi. Catatan demi catatan terkait dengan subyek yang diobservasi sehingga dapat segera ditemukenali perubahannya. Jangan remehkan kekuatan pensil dan kertas. Jangan remehkan lima menit untuk menulis amatan atas subyek yang anda observasi, termasuk anak-anak. 

Selamat membaca. Salam, @MasNovanJogja

JIS dan Anak-anak Kita

Penulis: Rhenald Khasali

===== ::: ====

MAMA, terima kasih telah mengantarkan Kayla. Aku mau sekolah dulu ya, Mama pulang aja. Kayla gak takut kok.”

Kalimat itu saya petik dari novel Bunda Lisa (Jombang Santani Khairen, 2014) yang menurunkan kisah bunda PAUD yang mendedikasikan hidupnya untuk anak-anak kampung dari keluarga dengan keterbatasan ekonomi. Bunda Lisa bukanlah guru sekolah internasional. Ia sama seperti kita, kelas menengah yang merasa hidupnya sudah cukup. Namun, ia memiliki keterampilan observasi sehingga masalah yang dihadapi anak- anak cepat ditangani.

Di tangan bunda-bunda PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) dan taman kanak-kanak asuhan Bunda Lisa, anak-anak merasa nyaman dan senang bermain, belajar, serta membentuk diri.

Bandingkan dengan ini. ”Dia teriak, stop, don’t do that, go away for me,” ujar seorang ibu menirukan anaknya yang berperilaku aneh, takut setiap mau berangkat ke sekolah internasional di Jakarta Selatan. Belakangan kita baca, anak itu diduga mengalami trauma kekerasan seksual dari petugas kebersihan sekolah.

Sekolah Bunda Lisa bukan internasional, tetapi mungkin kualitasnya tak kalah dengan Jakarta International School (JIS) yang sedang ramai dibicarakan. Guru-gurunya juga hanya ibu-ibu seputar kampung yang disekolahkan kembali. Namun, dedikasi mereka begitu besar.

Anak-anak diperhatikan secara individu, seorang guru menangani delapan anak kendati sekolah ini tak memungut bayaran. Tak ada ketakutan yang dibiarkan hidup dalam keseharian anak-anak. Maka, saat ketakutan menimpa M (6) yang mengalami kekerasan seksual di sekolah internasional tadi, Bunda Lisa tak habis pikir bagaimana guru gagal mendeteksi kejadian sebelum anak itu berbicara. Kalau JIS gagal mendeteksi, apakah sekolah lain tidak?

Pendidikan anak = observasi

Melalui surat elektronik yang dikirimkan Bunda Lisa kepada seorang calon guru yang sedang mengambil pendidikan S-2 di Inggris, saya menemukan penjelasannya. Mendidik anak-anak usia dini dan TK, katanya, dapat dilakukan dengan berbagai pendekatan. Yang paling konvensional menggunakan tahap perkembangan anak berdasarkan usia kronologis. Pendekatan ini banyak dipakai sekolah, tetapi sering kali menyesatkan. Artinya, kemajuan anak hanya dilihat dari usia kronologis-normatif.

Namun, di usia dini, pendidik juga perlu melihat tahap perkembangan fisik atau biologis, domain perkembangan (afeksi, kognisi, bahasa, psikomotorik, dan sosial), perkembangan kecerdasan, interaksi sosial, serta kemampuan bermain dengan media atau alat-alat permainan edukatif. Di Amerika dikenal juga metode executive functioning.

Karena itulah pendidikan anak sebenarnya bukan sekadar tellingkarena fungsi utamanya adalah membentuk (regulasi diri, fokus, kontrol diri, working memory, dan kemampuan beradaptasi). Dan, untuk itu diperlukan kekuatan observasi.

Kalau guru memiliki kemampuan observasi yang kuat, tak satu pun masalah anak luput dari catatan dan sentuhannya. Guru menjadi orang pertama yang membaca mengapa anak tiba-tiba menjadi amat takut, sakit, memukul teman-temannya, kurang bergairah, cerewet, asyik dengan dirinya sendiri, banyak melamun, dan seterusnya. 

Kemampuan mengobservasi ini menjadi modal penting seorang pendidik. Dan, saya percaya sekolah-sekolah internasional punya anggaran yang cukup untuk melatih guru mengobservasi
siswa. Rata-rata seorang guru perlu belajar enam bulan penuh untuk mengasah kemampuan observasi ini dalam bentuk praktik.

Ditutup atau dibina

Menjadi pertanyaan mengapa kejadian yang menimpa M bisa luput dari observasi sekolah? Bukankah sekolahnya internasional dan bereputasi baik? Lantas, apa yang harus dilakukan pemerintah?

Sekolah tentu tak ingin kehilangan reputasi sehingga memilih menutup pintunya seketat kedutaan besar asing yang rawan serangan terorisme. Namun, apa yang harus dilakukan? Bagi saya, kurang tepat Kemendikbud hanya menghukum dengan menutup sekolah karena masalah izin administratif. Kasus ini menyimpan pembelajaran besar pentingnya keterampilan observasi perkembangan anak.

Pada kenyataannya, keterampilan ini belum banyak dimiliki sekolah kita dan orangtua. Sementara prioritas kalangan kelas menengah bukanlah perkembangan anak yang saya sebutkan tadi, melainkan keterampilan berbahasa Inggris, berhitung, dan membaca. Padahal, menemukan keunikan anak dan memberikan lingkungan sehat untuk tumbuh sangat penting guna meraih keunggulan di masa depan.

Maka, ada dua refleksi. Pertama, saatnya pemerintah membentuk keterampilan observasi para guru dan ini harus menjadi syarat perizinan. Kedua, penting bagi orangtua memilih sekolah yang menaruh perhatian pada kualitas observasi tadi. Jika tidak, dari persyaratan administratif dan fasilitas, JIS pasti akan mudah memenuhinya dalam tempo yang cepat. Artinya, sanksi penutupan tak menimbulkan efek perubahan.

Bisakah kita menjamin hal serupa tak terulang dari sekolah yang guru-gurunya tak memiliki kemampuan observasi andal? Itulah pertanyaan dasar yang harus dijawab Kemdikbud dan dari kebijakan seperti itu sebagai pendidik saya harus mengatakan belum. Artinya, belum ada jaminan anak-anak kita telah berada di tangan yang aman.


Sumber: http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2014/04/23/0714478/JIS.dan.Anak-anak.Kita

Comments

Popular posts from this blog

Apa itu Human Resource Business Professional (HRBP) ?

Untuk mengerti lebih lanjut mengenai apa itu Human Resource Business Professional (HRBP), Anda dapat mengunjungi situs berikut: http://www.hrci.org/docs/default-source/web-files/hrbpbok-pdf.pdf?sfvrsn=0

HRBP holder diharapkan mampu mendemonstrasikan keahlian atas prinsip-prinsip Human Resources operasional dan teknikal yang dapat diterima. Ini dilakukan untuk memvalidasi pengetahuan dan keahlian human resource yang core serta mendemonstrasikan prinsip-prinsip human resource dari para profesional yang mempraktikkan human resource di luar Amerika. Ini akan meningkatkan kredibilitas profesional HR dan organisasi dimana mereka bekerja.

Dari halaman pdf tersebut, Anda dapat mempelajari body of knowledge sertifikasi HRBP. Body of knowledge HRBP ini mencakup:
1. HR Administration (22%)
2. Recruitment and Selection (22%)
3. Employee Relations and Communication (20%)
4. Compensation and Benefits (14%)
5. Training and Development (15%)
6. Health, Safety and Security (7%). 

Area Fungsi 1, yaitu HR Admini…

Memahami Peran Human Resource dalam Organisasi

[1] Apa itu Human Resource Management (HRM)?
Ada beberapa definisi yang disampaikan dalam sejumlah referensi, salah satunya dari materi pelatihan sertifikasi Human Resource Business Partner (HRBP): 

1. A strategic and consistent approach to the management of an organization’s most valued assets i.e., the people who are contributing toward the achievement of the goals of the organization.
2. Employing people, developing the resources, utilizing the human talent effectively and efficiently, and compensating the services according to the organizational requirement.
3. A business tool that provides both theoretical framework and practical tools to handle the workforce.


Mana definisi yang menurut anda paling mudah anda pahami?
Bagi saya, definisi ketiga-lah yang paling mudah saya pahami. Kata-kata kuncinya yaitu alat bisnis, teori, praktik, dan pengelolaan tenaga kerja. Saya terjemahkan menjadi: HRM adalah alat bisnis yang terdiri dari kerangka teori dan alat-alat bantu praktis untuk mengelola …

5 Tips Sukses Menjadi Mahasiswa Magang

Mahasiswa Magang. Ya, mahasiswa yang menjalani 'kerja praktik' di perusahaan tertentu merupakan para mahasiswa magang.Sejumlah mahasiswa magang sudah pernah saya temui dan saya bimbing. Salah satunya sekarang juga bekerja di TELKOM.
Ketika ada sejumlah mahasiswa magang di unit saya, dan kemudian tanggung jawab diserahkan kepada saya untuk jadi pembimbing praktik, tentu saya dengan senang hati membantu mereka mencapai tujuan magangnya.
Menjadi mahasiswa magang, dalam pandangan saya, harus punya tujuan. Tujuan itu sifatnya sangat personal, namun pada umumnya hampir-hampir sama, 11-12 lah, yaitu sukses saat kerja praktik, yang berarti nilai A atas hasil kinerjanya.
#1 Miliki Tujuan yang Jelas Sukses menjadi mahasiswa magang harus diawali dengan tujuan magang yang jelas.Jika tujuan anda 'hanya' ingin sekedar memenuhi kewajiban prasyarat kuliah, ya itulah yang akan anda dapatkan. Sayang aja sih jika itu saja tujuannya. Padahal banyak lho yang bisa didapatkan saat menjalani kerj…